Tuesday, February 3, 2009

BUKAN SENANG...MEMANG SUSAH...

Sebenarnya aku pernah bercadang nak bersara daripada menulis. Nak gantung keyboard. Dan itu antara sebahagian sebab kenapa aku menghilang sekejap hari tu.

Tetapi rupa-rupanya ia tak semudah yang disangka. Bila nampak keyboard, monitor, mouse, beg laptop, malah bila tengok power cable pun, aku mula nak demam tak demam. Sama macam kaki gian tengok daun ketum.

Ya, susah benar rupanya hendak berhenti daripada melakukan sesuatu yang kita suka. Patutlah orang perempuan tak boleh nak stop make-up. Demam ke, lumpuh ke, tengah meroyan ke, dia orang tetap nak solek juga. Tak dapat banyak, dapat calit bedak dua tiga baris pun jadi la.

Begitu juga dengan perokok. Bukan sedikit yang bung-bang-bung-bang bercakap di sana-sini kata nak berhenti, tapi last-last sampai time menghembuskan nafas terakhir pun asap rokok masih meliuk-liuk keluar dari hidung.

Ber'awek-awek'kan pun macam tu juga. Susah rupanya nak berhenti. Baru niat 'nak' aje, seluruh alam semesta ni serta-merta akan terasa sunyi sepi. Lepas tu mula la terasa macam nak pengsan dan nak mati.

Lantaklah. Nak pengsan ka, nak mati ka, aku tetap akan berhenti. Malah aku dah pun berhenti. Aku tak mau ber'awek-awek' dah. Aku nak jadi orang baik.

'Tapi, kalau baik sangat nanti ramai orang berkenan... ramai yang nak buat menantu...berebut yang nak buat laki,' begitu kata hatiku kepada diriku.

Dan kata-kata itu yang sering menyebabkan aku keliru...

Monday, February 2, 2009

HAKIKAT HIDUP


Kalau ada sesiapa kenal 'minah' kat atas tu, tolong jangan bagitau dia yang aku copy paste gambar-gambarnya kat sini. Niat aku baik. Aku cuma nak kita sama-sama renungkan salah satu perkara yang menjadi hakikat dalam hidup ini...hakikat bahawa biar sehalus sabun dan selicin epal pun kulit kita, namun bila tiba masanya, 'roti canai' tetap bertepek di muka...

aku: teringat Zakiah... teringat Jacynthia. 'Besar' mana agaknya mereka sekarang?

Saturday, January 31, 2009

HIDUP UNTUK BERUBAH

Sehingga saat ini aku belum introduce blog ni kat sapa-sapa pun, kecuali 'sahabat baru' aku yang aku temui di sini. Biarlah dulu. Buat sementara, kalau ada sesiapa terjumpa, aku ucapkan 'selamat terjumpa dan terbaca la'. Aku sendiri belum bercadang nak menghebahkan blog ini. Bukan apa, takut nanti 'dum dam dum dam' canang sana sini, lepas tu bila kawan rakan pakat jenguk, aku pula sekejap ada sekejap tak ada. Sekejap update, sekejap tidak. Aku ni bukan boleh harap sangat...

Jadi untuk waktu ini memadailah aku tulis sendiri dan baca sendiri. Macam orang perempuan la jugak, sendiri make-up, sendiri tengok cermin, sendiri puji... Tapi aku bab puji tu tak masuk buku yek. Aku bukannya orang politik yang merasa dirinya saja yang baik dan betul.

Kalau ada yang bertanya kenapa aku dah lama berhenti berkarya, jawapannya ialah kerana aku rasa setiap sesuatu harus ada koma dan titiknya. Apatah lagi kalau sesuatu itu sudah cukup panjang dan lama. Bayangkanlah sebuah novel yang ayatnya tidak berkoma dan bertitik. Kalau nak dibaca sampai habis novel macam tu, mau senget tulang dagu.

Dan kerana takut tulang dagu sengetlah hari tu, aku buat keputusan untuk meletakkan koma sekejap. Saja bagi peluang kat diri sendiri untuk bermuhasabah sikit.

Sekarang aku menulis semula, tetapi di medan yang berbeza. Cara aku pun mungkin berbeza dari dulu-dulu. Kalau sesekali tulisan aku bunyinya macam orang bersyarah atau berceramah, redha-redhakan la. Ada sebabnya aku jadi macam tu. Nak buat macam mana. Kita hidup ni untuk berubah. Dunia pun sentiasa berubah. Serba serbinya dah tak sama macam dulu.

Satu-satunya yang aku tengok masih kekal sama cuma satu; perempuan tetap merupakan makhluk yang cantik dan indah!

Friday, January 30, 2009

AKHIRNYA...

Lama sangat dah aku dok berangan nak buat blog sendiri. Dari hari ke hari, dari minggu ke minggu, dari bulan ke bulan.

Sejak dah tak berkarya di GG, gian nak menulis tu memang tak terkata. Mengalahkan gian kelkatu pada lampu. Tapi apa nak kata, aku tak ada masa.

Ke manakah masa aku pergi? Susah nak jawab la. Stephen Hawking pun gerenti tak dapat menjawabnya. Kalau ke mana awek pergi tu, tahu la aku. Sambil pejam mata pun aku boleh teka ke mana dia menghala. Tapi, kena tengok jenis awek juga la...hehe...

Masa juga tak sama macam awek. Sekali ia pergi, sampai bila pun tak mungkin boleh diganti. Tapi dalam satu konteks lain pula, bagi aku, kedua-duanya mempunyai persamaan. Aku tak boleh hidup kalau tak ada masa, dan aku juga tak boleh hidup kalau tak ada awek. Bagi aku juga, masa dan awek mempunyai pertautan yang rapat. Lagi banyak masa, lagi banyak peluang untuk dapat banyak awek.

Tetapi itu tak bermakna kalau tak ada masa, aku tak ada awek...

Dan aku tahu, ramai lagi yang di luar sana yang sama macam aku...